610529847-e-commerce-indonesia-jangan.3019

E-Commerce Indonesia Jangan Hanya Berhenti Sebagai Pasar Semata

(Berita Daerah – Jawa) Sejalan dengan visi Indonesia menjadi The Digital Energy of Asia, pemerintah telah meluncurkan Paket Kebijakan XIV yaitu Peta Jalan e-commerce. Secara garis besar Peta Jalan e-commerce berusaha meningkatkan keterbukaan bagi semua pihak serta memberikan kepastian dan perlindungan bagi kepentingan nasional, Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM), maupun start-up.

Peta Jalan e-commerce juga diharapkan mampu mengakselerasi pertumbuhan ekonomi nasional dan secara bersamaan memberikan ruang sebesar-besarnya untuk produk dan pelaku lokal “bermain” lebih luas secara global.

Sebuah inisiatif yang baik datang dari Pemerintah Kota Batu bersama dengan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yaitu Bank Negara Indonesia (BNI). Inisiatif baik tersebut berupa upaya mendorong pengembangan pasar produk hasil pertanian dan UMKM melalui platform digital e-commerce bernama agrosegar.com.

“Inisiatif pengembangan platform digital ini merupakan sebuah langkah strategis bagi daerah untuk dapat membangun branding/citra positif melalui showcase produk unggulan. Pemerintah berharap platform ini tidak terbatas pada produk hasil pertanian saja melainkan juga produk unggulan lainnya, demikian disampaikan Menko Bidang Perekonomian Darmin Nasution saat meresmikan agrosegar.com, yang diselenggarakan pada Kamis (5/1) di Kota Batu Jawa Timur.

Peluncuran platform digital menjadi langkah awal. Inovasi sebaiknya tidak berhenti hanya di awal peluncuran portal. Pemerintah pusat akan terus mendorong agar Pemerintah Kota Batu bekerjasama dengan banyak pihak. Sehingga portal ini benar-benar membawa manfaat bagi Kota Batu dan khususnya bagi para petani dan UMKM.

Selain itu, pemanfaatan platform digital ini tentunya belum populer di kalangan petani. Salah satu kunci utama yang dibutuhkan adalah sosialisasi mengenai benefit yang didapat dengan memanfaatkan platform digital/online. Serta juga perlu ditindaklanjuti dengan memberikan pelatihan pengunaan dan pemanfaatan aplikasi ini kepada para petani.

“Demikian pula konten aplikasi ini harus dibuat lebih mudah dan sederhana sesuai dengan cara berpikir petani, mudah dijangkau oleh para petani dan konsumen karena kesederhanaan fiturnya,” tambahnya.

Tantangan lain adalah meningkatkan kualitas layanan dan transaksi digital yang sangat dipengaruhi oleh banyak faktor lain, seperti logistik, infrastruktur, pendanaan, dan sebagainya. Hal ini memerlukan kerjasama semua pihak, baik Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) / Badan Usaha Milik Daerah (BUMD), termasuk developer/penyedia layanan.

Kerjasama dan inisiatif seperti ini juga diharapkan dapat semakin menyebar luas. Dengan demikian, akan semakin banyak daerah yang memiliki kemudahan akses untuk memasarkan potensi dan keunggulan wilayahnya secara online dan borderless.

Selain itu, melalui platform digital/online dan didukung oleh kebijakan yang tepat diharapkan dapat menjadi jembatan peningkatan kesejahteraan bagi petani dan UMKM, termasuk melalui teknologi digital ini.

“Saya ucapkan selamat atas keberhasilan launching platform agrosegar.com hari ini Tapi kita juga harus pikirkan platform di beberapa Kabupaten/Kota lain. Sehingga kita bukan hanya sebagai pasar orang lain, termasuk dalam hal TIK seharusnya kita bisa mentransformasikan menjadi sesuatu yang produktif,” kata Menko Perekonomian.

Senada dengan hal tersebut, dalam sambutannya, Menteri Kominfo turut mengapresiasi peluncuran agrosegar.com ini. “Keinginan serempak dari Pemerintah Daerah, BUMD, dan masyarakat setempat untuk memberdayakan teknologi digital inilah yang menjadi nilai tambah dan patut kita apresiasi,” ujar Rudiantara.

Panda/Journalist/BD
Editor : Agustinus Purba
Image  : Ekon

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*