Pemerintah Tawarkan Investasi Senilai Rp 39 Triliun Untuk Pariwisata

(Berita Daerah – Padang) Padang 16 Oktober 2017 – Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) dan Kementerian Pariwisata (Kemenpar) menawarkan proyek pariwisata di tiga destinasi prioritas; Danau Toba (Sumatera Utara), Borobudur (Jawa Tengah), dan Tanjung Kelayang (Bangka Belitung) senilai US$ 2,9 miliar atau setara Rp 31 triliun kepada para investor dalam kegiatan Regional Investment Forum (RIF) yang berlangsung di Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar) pada 15-17 Oktober 2017.

“Dari 6 destinasi prioritas tersebut, 3 destinasi di antaranya telah memiliki proyek-proyek yang ready to offer yaitu; Danau Toba ada 5 proyek dengan estimasi nilai proyek US$ 2,3 miliar, Borobudur 10 proyek senilai US$ 562 juta, serta Tanjung Kelayang 2 proyek perhotelan senilai US$ 60 juta sehingga totalnya mencapai US$ 2,9 miliar,” kata Thomas Lembong dalam konferensi RIF di Padang, Senin (16 Oktober 2017)

Sementara itu Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya menjelaskan bahwa sektor pariwisata akan menjadi penghasil devisa terbesar bagi Indonesia di masa mendatang. “Menyiapkan Atraksi, Amenitas (sarana dan prasarana), dan Aksesibilitas (3A) menjadi prioritas kami. Terutama untuk 10 destinasi prioritas (Danau Toba; Tanjung Kelayang; Tanjung Lesung; Kepulauan Seribu; Candi Borobudur; Bromo Tengger Semeru; Mandalika; Labuan Bajo; Wakatobi; dan Morotai) yang akan dikembangkan sebagai ‘Bali baru’ yang terhampar dari Sumatera Utara (Danau Toba) hingga ke Morotai di Maluku Utara,” ungkapnya.

Arief Yahya menilai investasi diperlukan bagi sektor pariwisata karena hal tersebut tidak hanya menunjukkan kepercayaan dunia usaha terhadap pertumbuhan yang dicapai oleh sektor pariwisata, namun dapat menjadi game changer di tengah persaingan negara-negara untuk menarik wisatawan.

Dari data BKPM kontribusi sektor pariwisata menunjukkan tren kenaikan yang positif. Pada tahun 2013 tercatat mencapai US$ 602 juta atau berkontribusi sebesar 1,45% dari total investasi nasional, sedangkan pada Semester I 2017 mencapai US$ 929 juta atau 3,67% dari total investasi nasional. “Artinya, angka kontribusi yang dicapai dari investasi pariwisata bila dibandingkan dengan total investasi nasional kenaikannya mencapai 1,5 kali lipat,” kata Menpar Arief Yahya.

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno menyampaikan bahwa pihaknya berharap kegiatan RIF berdampak positif bagi perbaikan infrastruktur pariwisata di Sumbar. “Hingga tahun 2016, jumlah hotel di Sumbar sebanyak 374 hotel terdiri 58 hotel bintang dan 316 hotel non-bintang. Ini masih sepertiga dari jumlah hotel di Nusa Tenggara Barat mencapai 900-an atau Bali yang mencapai 2.000 hotel,” ungkapnya.

Kegiatan RIF 2017 di Padang merupakan salah satu upaya mengembangkan sektor pariwisata yang pada 2019 mentargetkan 20 juta kunjungan wisman dan 275 juta perjalanan wisnus di Tanah Air dengan perolehan devisa diproyeksikan mencapai Rp 280 triliun.

Kegiatan RIF 2017 di Padang dihadiri antara lain Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar, Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Mirza Adityaswara serta sejumlah duta besar negara sahabat serta 374 partisipan atau investor dari 13 negara Australia, Singapura, Korea Selatan, Jepang, Persatuan Emirat Arab (PEA), Amerika Serikat, Kanada, Inggris, Spanyol, Luxembourg, Tiongkok dan Taiwan, Rusia, dan Mauritius.

Asnita/Journalis/BD
Editor :Naftali
Image : sumutprov

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*