Optimalkan Akses Listrik, Pemerintah Fokus Revitalisasi Pembangkit EBT

(Berita Daerah – Sorolagun) Dalam meningkatkan pengembangan infrastruktur Energi Baru Terbarukan (EBT), Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) pada tahun 2018 ini memfokuskan pada pembenahan atau revitalisasi pembangkit EBT. Revitalisasi dilakukan pada pembangkit yang mengalami kerusakan dan belum diserahterimakan kepada Pemerintah Daerah.

“2018 ini Menteri Jonan mengarahkan untuk revitalisasi pembangkit EBT eksisting, sehingga akses listrik yang optimal benar-benar dapat dirasakan warga masyarakat,” kata Direktur Perencanaan dan Pembangunan Infrastruktur Direktorat Jenderal Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Noor Arifin Muhammad di sela-sela peresmian Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) di Desa Lubuk Bangkar, Kabupaten Sarolangun, Jambi.

Pada 2018 ini Pemerintah telah menganggarkan dana revitalisasi dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sekitar Rp 24 miliar guna memperbaiki pembangkit listrik berbasis EBT di seluruh penjuru Indonesia meliputi Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dan PLTMH. “Empat mikro hidro, 30-an lainnya PLTS,” ujar Noor.

Ia menuturkan, terdapat berbagai faktor yang menyebabkan infrastruktur pembangkit EBT ini tidak optimal beroperasi atau rusak. Selain disebabkan oleh bencana alam, juga disebabkan oleh kevakuman pengelola pembangkit karena belum diserahterimakan kepada pihak Pemerintah Daerah sementara masa pemeliharaan dari kontraktor sudah selesai.

“Usulan (pembangunan pembangkit EBT) yang masuk ke kami banyak, usulan itu saat ini diarahakan ke PLN. Jadi, PLN yang membangun pembangkit baru dengan dana sekitar Rp 500 miliar,” tandas Noor.

Sebagai informasi, Ditjen EBTKE telah membangun 686 unit pembangkit listrik EBT dengan total nilai mencapai Rp 3,01 triliun. Dari jumlah tersebut, 68 diantaranya mengalami kerusakan berat dan ringan yang tahun ini dalam proses revitalisasi.

Panda/Journalist/Beritadaerah
Editor : Agustinus
Image : ESDM

About Fadjar Dewanto

Partner in Business Advisory Vibiz Consulting, Advisor LEPMIDA (Lembaga Pengembangan Manajemen dan Investasi Daerah) who is active as editor and a columnist on Vibiz Media Network.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*